12/13/2014

9/11: Biggest Fraud in Human Kind History. EVER.

The End is Nigh. I should have wrote this long time ago. But it is what it is now.

9/11 is the Modern Tyrant Biggest Crime. No, I won't talk about any conspiracy. It will lead to anywhere, to nowhere. It's just.. 9/11 official reports from U.S Government are the ultimate INSULT to any human with working brain. Major failure of Civil Engineering... well that's if you believe the reports, that is. DO NOT read the Wikipedia about this issue, it's horribly biased, unbalanced, incomplete source. Instead search by yourself for independent reports, analyses, investigations from reputable experts. There are too many of them, Americans and experts all around the world. If you care, you can educate yourself about Civil/Structure on High Rise buildings just so you understand that a 707 plane will never ever can make the WTC building collapse in SUCH WAY it did. Especially the collapse of WTC 7 building, the US Government official report is the most comical tragedy in Civil/Structure history. INSULT to SCIENCE.

Heck you don't even need to know about civil engineering to identify at the first sight of a symmetrical collapse from a Controlled Demolition. Those building collapsed by Controlled Demolition Job. It IS a neat demolition job using massive of explosives. Wait.. am I saying this is an Inside Job? NO. All I'm saying is the evidence from many footage, eye witnesses reveal the truths about what was really going on and the official reports from U.S Government betrayed the truth, insulted our intelligence, insulted the world of Civil/Structure Engineering. But why would they do that? I'll leave it to you to seek the further truth. Or you can continue reading, we'll get to that.

You still arguing why would U.S Government kill nearly 3 thousands their own citizen? Let's not talk about conspiracy. Yet, not yet. Go find facts about how WTC 7 building collapse, the manner of how it collapsed, the facts when it collapsed (timing, sound, fire etc). Go educate your self about safety standards in High Rise building, how it's designed to endure extreme condition, MULTIPLE TIMES of what it is predicted to be exposed from natural and unnatural major extreme causes. Go find Labs report and research about safety on High Rise building. When you do your due diligence, then you will have the FACTS happened and the KNOWLEDGE to analyses the Official REPORTS from U.S Government. Remember, I don't put words into your mouth. I don't make up things. I don't make your opinions. I just show you the way to find the truth by your self, about The tale of two 707 planes Vs 3 High Rise buildings. I won't talk about the Pentagon attack or the "supposed-to-be" White House attack. Those are just cosmetic.


Then you will be asking why, BIG WHY, why did they do that, why did they lie to their own people. WHY?? How dare they did that. How come they sacrifice thousands of innocence, their own fucking citizens. Now let's talk about conspiracy. Conspiracy is not hoax. Yes, some loons indeed live on conspiracy imaginations. But that doesn't mean it does not EXIST. Conspiracy has and will always be exist as long as there are Power to be preserve in Society and of course there's Money, the root of Evil. The Rulers conspire to preserve their control amongst their citizen, for the Power and Money using FEAR.

In ancient times, the Rulers has direct approach to suppress, intimidate the citizen. In modern times, there are still few dictatorships in developed countries with this approach. But not in USA, the Land of Freedom. They will need different approach. They can not just go kill thousands of their own people to create mass hysteria to gain the FEAR. But those lunatics know and are willing to do anything at all cost to gain the FEAR. They need common enemy, they need scape goat, they need diversion. They need the illusions to channel the anger, hatred, frustration toward common enemy : the Muslim. It's a perfect arrangement for them. In fact, after 13 years now, it seem they are still winning the horrible inhuman gamble.

That's why they can not reveal the truth on the official reports of 9/11. It will defeat their purposes, the various parties or group of people whom will benefits from the tragedy. They can not say that it is a controlled demolition. Heck, they even can not say that the "terrorist" had plant tons of explosive on those buildings. Because why would those "terrorists" hijacked planes and crushed them to those buildings IF they do demolition job? Heck, the neat demolition job is a MASSIVE job, there is no way a foreign party can do that. It IS AN INSIDE JOB which need all free access and convenience to carefully plant tons of explosives in precise calculated positions to produce the neat symmetrical collapse of a controlled demolition. Al Qaeda doesn't has the access, no one else has the access EXCEPT the U.S Government itself. Besides, the planes crushed into Sky Scrappers building are much more dramatic and demanding, emphasized the intent, enhance the tragic, served their ill inhuman purpose much more better.  


9/11, is it just a coincidence that it's a same number to the Emergency Number in USA the 9-1-1? 911 is a sacred number, because usually it represents a tragedy event. Maybe it's just a coincidence that the "terrorists" picked the 9/11 date personally to synch with the tragedy event number, maybe to make it easy to remember the biggest saddest darkest tragedy in USA history.  It's nonsense but still..

It is executed on 8th month of Idiot Sr presidential first term. How convenience. The Lunatic warlike Idiot Sr. had major support he can get in all his war campaigns. Idiot Sr made it easier for the next ruling government. He had provided solid base, the perfect excuses for any ridiculous government regulations, laws, decisions etc. My dear US citizens friends, have you feel like living ruled by a Nazi in the recent years? No? Nazi checkpoints? NSA sniffed your ass? Furthermore, Idiot Bush Sr provided the excuses for Gazillion of money spent (proper word should be "wasted", imo) to keep U.S citizen safe from the "enemy". The Idiot Sr. surely paved the way for the Idiot Jr. into Presidential. How this Idiot Jr could become a U.S President is mind blowing. Was it really that bad down there, the  Land of Dream and Freedom? Idiot for President? Seriously?


9/11 is the biggest fraud in humankind history not only because it is NOT a one time fraud but also affected and gave access to many aspects in citizen civil rights which normally the U.S government can not get. Not only that, it also benefits many groups of people in terms of Power and Money. And the maintenance job is so easy, they only need to keep fueling the hatred against the supposed to be "common enemy". From the beginning, they already take benefits from the massacre of thousands of their own citizens. And continuously they will keep enjoying in the name of FEAR of the common enemy. If you have blurred vision about what I'm talking about, well let me put it as simple as it can be. the 9/11 is the Open Gate that gave excuses, reasons, etc for some monstrous lunatic group, granted them access to too many aspects: political, economy, security to manipulate and ill control YOU, my dear U.S citizens


Don't take my words, feel the changes by your self. Nazi checkpoints? It's just a small REAL daily example. NSA snoop your emails, tapping your phone calls and texts? They do it for your own safety, for national security. Heck, they can not even stop those drug dealers traffic drugs into USA. But they know you need illusions for your fear, you hate the supposed-to-be common enemy, they keep you safe from them, that's including me, I'm a Muslim. It's been 13 years now from the 9/11 tragedy. I was brought and grown up to keep high regards of Americans, dreaming of American dream. Not anymore. And not only me. The majority of the world has turned against you. Your hatred has reflected similar hatred against you.


9/11 is the biggest crime ever. It's the Pandora box. It opened so many possibilities which would never ever been seen as a possibility before, it degraded humanity and it continues. And damn there so many of you so stupid to even realize it, let alone to do something about it. Ferguson is a small example. It has nothing to do with 9/11, not directly but it is a chain effect of 9/11. How come a small county has armory that can start a massive war? Oh well, it's for the national security, remember? And look to whom they used against with now? You, the U.S citizen apparently have become national security threat.

I don't cover about the Money involved, gazillion money had already spent and will be spent afterward 9/11 tragedy. You don't want to know about it. It sick. Beyond that. Need a new word for that. Have you heard of the fraud of Corley twins sisters? In one instance they were paid $998,798 for shipping two 19-cent washers to an Army base in Texas, another instance were paid $455,009 to ship three machine screws costing $1.31 each to Marines in Habbaniyah, Iraq. The twins contracts were just small dust in desert, a drop of water in ocean. For nine years they're stealing your tax money, stealing YOUR hard earned money. Can you believe it? Now.. can you imagine how much money circulated amongst the much bigger and many more U.S Defense contractors? YOUR money. Spent to kill other countries innocent people, to bomb their homeland. Is that an American Dream about? Your elite politicians and military personnel have share in every contracts, in every major companies involved in those war.


Now, my dear Americans fellow. Do you know who's your REAL enemy? DO YOU? The Tyrant?


11/02/2014

Remember Eva Cassidy

Been 18 years since she passed away. Such a great a loss to Music. She's gone too early, too young, before the world recognize her talent. I like her versions more than the original songs, mostly of them.

Today, 18 years ago she's gone. But she lives in her simple beautiful works. Her name is Eva Marie Cassidy, her legacy lives on. Remember her.

10/10/2014

Joko Sableng : Jurus kunyuk melempar buah, sembunyi tangan

Konon ada pendekar mulia maha bijaksana petugas partai aliran putih, katanya sih, mungkin seputih gigi kunyuk yang sengaja lupa gosok gigi sejak lahir. Partai ini mungkin juga cuma cungur nya aja yang putih, mentang-mentang kebo, seenaknya aja pake gincu putih. Namanya juga partai orang edan, asal sradak sruduk sana sini asal bawa nama rakyat gak masalah mau sebangsat apapun, sebajingan apapun, yang penting rakyat tertipu.


Jadi pemimpin yang merakyat itu super gampang. Tinggal blusukan tak tentu arah, masuk koran, tv, kasih bumbu berita yang merakyat. Tapi yang susah itu jadi pemimpis yang cerdas, tegas, tangkas, amanah, bertanggung jawab, dan benar-benar mengerti urusan. Pemimpin harus cerdas biar gak mudah ditipu rekanan pemerintah, duit rakyat bisa habis dikuras bangsat; cuma pemimpin bebal bin blo'on yang gampang tertipu anak buah, disuruh beli sabun wangi, eh malah beli sabun colek. Saking gobloknya malah beralasan bukan salah pemimpin kalau anak buah disuruh beli sabun wangi eh malah beli sabun colek, sambil ketawa bijak lagi. Anak buah gak akan mudah dan berani menipu kalau pemimpin nya pintar. Kejahatan itu karena ada kesempatan. Motif timbul karena ada godaan dan keadaan yang memungkinkan. Di awal masa kepemimpinan yang bersih dari pemimpin yang bersih kok bisa ada anak buah yang kotor? Bisa saja sih. Semua bisa, semua mungkin bisa jadi cuma kebetulan saja ya tho?


Woi penonton... mari kita pikir, apa ada anak buah dari pemimpin yang bersih berani korupsi mulai dari awal masa kepemimpinnya. Hebatnya lagi itu rekanan korupsi seseorang dari sebuah kota kecil yang kebetulan sama dengan si pemimpin. Tapi jangan asal menuduh dulu, itu pemimpin sama sekali tidak kenal dengan si Bimo anu atau itu yang cuma kebetulan aja anak mantan walikota periode si pemimpin. Itu semua cuma kebetulan, makanya kebetulan saja anak buah si pemimpin, di kota baru, di masa awal jabatannya, berani korupsi tak tanggung-tanggung. Eh kebetulan lagi si anak buah cuma salah berinisiatif sendiri makanya dia korupsi sampai terjadi tragedi sabun wangi menjadi sabun colek ala Joko Sableng.


Konon sih itu kebetulan cuma sebuah jurus ajaib dari jaman purba, tidak pernah punah karena jurus yang mudah, yang penting berjiwa kerdil dan pengecut, asal mau menjadi kunyuk semua pasti bisa: Jurus kunyuk melempar buah, sembunyi tangan. Dengan jurus ajaib ini orang awam menjadi susah membedakan antara mulia dengan gila. Mungkin kebetulan dia mulia tapi gila, yang pasti cuma seekor kunyuk yang pandai melempar buah lalu sembunyi tangan. Duhai rakyat Indonesia, pelajari lagi apa itu konsep Pemimpin dan Kepemimpinan, resapi unsur terpentingnya yaitu Tanggung Jawab. Harus anda yang meresapi karena para kunyuk memang tak mengerti.

7/22/2014

Tergadainya celana dalam terakhir

Tentu saja judul ini hiperbola yang terlalu hiperbolis. Tapi poin saya adalah kita sedang dalam proses menuju ke sana.


Anda seorang buruh, karyawan, pegawai swasta? Tentu akrab dengan yang namanya outsourcing. Apakah anda tahu bagaimana pemerintah RI dulu bisa mengesahkan undang-undang yang merugikan rakyat banyak ini? Anda tahu siapa saja pihak-pihak yang berjuang menggoalkan undang-undang ini? Silahkan anda cari tahu. Outsourcing adalah perbudakan manusia di jaman modern. Dimana  para pengusaha mendapat jalan untuk lepas dari tanggung jawabnya. Mereka hanya tahu mengeruk keuntungan tanpa perduli dengan tanggung jawab kesejahteraan karyawannya. Mereka hanya tahu memeras keringat pegawainya tanpa perduli dengan tanggung jawab moral. Jadi setiap kali anda sedang menandatangani kontrak kerja selama 3 atau beberapa bulan, ingat lah bahwa anda sedang menjual diri anda sebagai budak belian dengan pihak labour supply nya sebagai pedagang budaknya dan para pengusaha yang semakin kaya itu sebagai pemilik budak.

Anda marah dengan analogi saya yang merupakan kenyataan ini? Asalkan anda tidak salah sasaran dan marah kepada saya yang hanya sekedar mengingatkan kenyataan yang melukai anda tapi saya hanya penyampai kabar, don't shoot the messenger. Anda berhak dan wajib untuk marah, anda HARUS marah. Tidak ada kata terlambat jika sebelumnya anda belum sadar untuk marah. Marah lah dan aspirasikan ke Presiden pilihan anda, Joko. Untuk masalah sepenting dan sebesar ini yang menyangkut hajat rakyat banyak, sudah sewajibnya menjadi perhatian dan prioritas Joko bukan? Lalu mari kita lihat bagaimana Joko akan mengakomodir benturan dahsyat antara aspirasi rakyat dengan kepentingan yang berlawanan dari pihak-pihak di belakangnya yang sudah menjadikan nya sebagai Presiden hehe... Tidak usah bullshit soal peraturan, perundangan, kesulitan begini dan begono. Joko dipilih karena mementingkan rakyat ya tho, berani tegas Joko?


Anda tahu tidak kalau anda sudah sedang membayar terlalu mahal untuk biaya komunikasi anda dibanding negara berkembang lain? Anda tahu kalau keuntungan-keuntungan dari belanja komunikasi anda masuk ke kantong pengusaha Singapura? Anda tahu siapa yang berjasa dan bertanggung jawab atas hal ini? Jadi setelah membeli murah, para pengusaha Singapura tersebut sampai detik ini mengeruk keuntungan dari rakyat Indonesia. Anda tidak merasa dirugikan? Seharusnya merasa rugi dan segera meminta kompensasi kepada Joko karena butuh campur tangan seorang Presiden untuk mengembalikan semua asset-asset negara yang dulu dijual murah oleh kelompok di belakang Joko. Skenario nya sangat mungkin mereka menolak untuk menjual balik ke Indonesia tapi apa susahnya membuat mereka tidak bisa menolak untuk menjual kembalik ke kita? Kita tahu dan tidak mempermasalahkan semua keuntungan yang sudah mereka nikmati tapi kita terlalu pintar dan berani untuk terus membiarkan itu terjadi. Dan sekarang mereka hanya mempunyai pilihan untuk menjual kembali ke Indonesia dengan mendapat keuntungan atau dicekik dengan peraturan-peraturan. Tidak usah bullshit soal etika bisnis atau takut mengganggu hubungan luar negeri. Sudah jelas kita tidak merugikan pihak asing dan menawarkan pilihan yang baik hanya saja kita ini pintar untuk terus dikuras oleh pihak asing. Joko berani?


Sekalian tolong juga sampaikan wacana renegosiasi setiap kontrak karya pertambangan di Indonesia yang menjadi program Prabowo kan betul-betul baik untuk bangsa dan negara RI. Tidak ada alasan pembenaran apa pun untuk mengelak dengan tidak melakukan renegosiasi. Tidak usah bullshit soal menghormati kontrak, ini kepentingan negara dan rakyat yang jauh lebih penting daripada hormat menghormati kontrak, silahkan saja pemerintah negara asing keberatan, rakyat Indonesia lebih penting. Lagian ini kan sekedar renegosiasi agar Indonesia tidak diperas dan dihisap darah seperti orang idiot, setelah renegosiasi mereka tetap mendapat keuntungan mereka, beda cerita kalau nasionalisasi. Silahkan mengambil keuntungan sewajarnya tapi jangan hisap darah kami bangsa Indonesia. Dikarenakan mungkin masalah ini jauh kaitan langsung nya dengan kebanyakan rakyat sehingga kurang menjadi perhatian, maka sebaiknya kita semua menyadari hasil dari renegosiasi ini sangat-sangat besar dan bisa langsung digunakan untuk kepentingan rakyat. Tapi tergantung pendapat dan penilaian Joko, apakah masalah ini pantas untuk diperjuangkan sebagai wujud menjaga amanah rakyat ataukah nanti dipandang terlalu ruwet dan tidak sesederhana itu untuk diselesaikan, apalagi ini menyangkut kepentingan Amerika. Berani Joko?


Ini hanya beberapa contoh kecil problem tak berujung yang memerlukan pemimpin yang tidak hanya tegas namun kuat, cerdas dan berani untuk menghadapi menyelesaikannya. Tarik menarik kepentingan para pedagang sapi dunia politik akan kuat dan keras menghalangi, carut marut perundangan, morat morit penegak hukum, tumpang tindih wewenang dsb dsb. Sekarang mari nilai profil mana yang sebenarnya lebih cocok untuk bisa menyelesaikan masalah-masalah seperti ini? Jika saya menilai Joko, profil santai dan sabar. Saya menduga kita rakyat Indonesia harus ikut dan menjadi banyak bersabar. Saya tidak menuduh, hanya saja seperti ketika saya melihat langit mendung sewajarnya saya menduga hari akan hujan ya kan. Tapi untung lah atau mudah-mudahan lah Indonesia ini negara yang terlalu kaya sehingga sulit untuk rakyatnya sampai tergadai celana dalam terakhirnya.

Apa yang sebenarnya akan terjadi jika Joko menjadi Presiden

Sekali lagi saya ingatkan bahwa saya tidak anti Joko, hanya saja menurut saya Joko adalah orang yang salah di tangan orang-orang yang lebih salah lagi,

Sedikit intro. Joko menjadi presiden RI. Saya yakin ada diantara anda yang merasa agak kagok membaca kalimat itu ya kan? Joko menjadi presiden RI? Kurang efek nya dibanding jika Joko diganti dengan jokowi ya tho? Itulah hebatnya dampak dari pencitraan nama "jokowi" yang seakan langsung memberi kesan seseorang yang akan menyelesaikan problema rakyat Indonesia sementara secara faktual tidak ada bukti yang mengindikasikan itu kecuali blow up media tentang award-award dari lembaga-lembaga yang tidak jelas atau blow up "kesuksesan" Joko yang sebenarnya adalah hal kecil yang Joko lakukan di sebuah kota kecil Solo untuk urusan yang kecil dibanding urusan bangsa dan negara, sementara Joko belum berapa lama di Jakarta justru membuka borok kisah lama yang selalu berulang di Indonesia, korupsi, korupsi, dan KORUPSI. Dan lihat apa tindakan Joko, apa ada tindakan Joko, apa Joko menjaga kepercayaan anda, atau Joko hanya mengulang lagu lama lain nya yaitu kesulitan yang dia hadapi karena ada nya problem-problem di luar kendali Joko. Jika demikian lalu apa guna Joko di Jakarta, tidak harus Joko yang menjadi pemimpin di Jakarta. Jadi pemimpin yang dekat dengan rakyat saja tidak cukup dan satu-satu nya nilai jual Joko ini lah yang sudah membutakan banyak orang sehingga tidak melihat bahaya dengan tingkat kerusakan lebih besar.

Saya tidak menyalahkan anda jika dikarenakan kekurang tahuan anda membuat anda kurang bisa menerima pendapat saya tadi. Bukan salah anda tapi memang hebat jaringan media dan think tank mereka yang dibelakang Joko dalam memilih tema, menggiring opini, menyusupkan,  menjaga, menyentil, membangkitkan kejokowian dalam bawah sadar anda. Tanpa anda benar-benar tahu siapa jokowi, anda tanpa sadar menjadi lebih jokowi daripada jokowi itu sendiri. Ada missing link dalam silogisme politik anda yang kalau nanti anda sadari, mudah-mudahan menjadi pelajaran politik yang berharga bagi anda. Inilah tujuan dari tulisan saya sekali ini, bertindak sebagai pengantar pelajaran politik bagi anda dalam 5 tahun ke depan. Mudah-mudahan anda tidak terjebak lagi dalam mempersonifikasikan rasa frustasi anda ke sebuah sosok yang dicitrakan seolah-olah menjadi jawaban semua persoalan anda. Tapi walau nasi sudah menjadi bubur, di bagian akhir saya tetap mempunyai harapan dengan mengajak anda untuk menjaga Joko. Joko bukan bahaya melainkan kekuatan-kekuatan di belakang Joko, tapi jika Joko tidak mampu lepas dari kendali mereka..... Fill in the blank with your own rants.

Kembali ke tema, apakah anda benar-benar tahu apa yang sebenarnya kan terjadi saat Joko menjadi presiden RI? Ini beberapa poin yang harus anda cermati dengan baik.

Pertama, di dunia politik, semua politikus harus membangun "karir" dan jaringan nya. Mereka harus menanam pondasi berupa orang-orang loyal mereka dan membangun relasi dengan kekuatan-kekuatan yang ada. Bahkan di dunia kerja pun berlaku hal yang mirip, anda mungkin kurang merasakan nya jika anda tidak pernah ada dalam posisi berjuang dan atau mempertahankan jabatan tertentu. Tapi setidak nya jangan sampai anda menjadi naif dengan menganggap hal demikian tidak ada dan ini juga bukan soal nepotisme. Ini berlaku dimana saja di dunia, ini adalah bagian dari mekasnime persaingan dalam sistem apa saja. Ini diperlukan agar bisa bertahan dan mempertahankan integritas, idealisme mereka (jika ada) dari kotor nya dunia politik.

Sekarang tanya diri anda siapakah Joko dalam dunia politik di Indonesia? Siapa sebenarnya pendukung "loyal" Joko yang punya kekuasan, kedudukan, kekuatan yang akan tampil membela kepentingan Joko? TIDAK ADA. NOL. Joko tidak punya orang yang secara personal dia kenal baik dan bersama membangun "karir" politiknya. Karena Joko sebenarnya adalah fenomena sementara, Joko hanya politikus selebritis. Joko tidak punya power kecuali status/citra yang sedang baik di mata rakyat sebagai pemimpin yang dekat dengan rakyat. Anda perhatikan betapa mudah citra ini bisa berbalik jika sekomplotan jaringan media bergerak.

Kita pernah punya presiden yang dipilih berdasarkan citra sosok kefiguran, pak SBY. Tapi pak SBY jauh berbeda dengan Joko. Pak SBY adalah Jenderal karir berpengalaman, berinteligensi tinggi yang sudah familiar dengan dunia politik walau pak SBY sebelumnya mungkin tidak terlibat dalam suatu partai tapi sebagai petinggi ABRI dan lalu menjadi menteri membuat pak SBY sudah berinteraksi dengan dunia politik tingkat tinggi. Sosok pak SBY punya kharisma kuat sehingga tanpa kekuatan jaringan media teroganisir terpusat pun pak SBY mendapatkan citra yang memang sewajarnya dia miliki. Coba anda bandingkan dengan Joko, kecuali ide blusukan, apa sih sebenarnya yang membuat Joko begitu besar seperti sekarang? Di sini ada bola salju efek jokowi yang sebenarnya sebagian besar anda tidak begitu tahu apa persisnya, seperti tidak tahunya anda mana duluan telur apa ayam, ada cacat premise mayor yang digelindingkan oleh jaringan media tertentu sehingga menghasilkan efek bola salju yang sangat hebat.

Efek jokowi hanyalah ilusi yang menjadi bola salju. Bukan Joko yang menghasilkan bola salju efek jokowi ini, melainkan rekayasa dari komplotan orang pintar dan Joko tetap saja tidak punya power apa-apa kecuali status selebriti politik nya. Bukan Joko yang memenangkan suara, tapi ilusi efek jokowi ditambah kekuatan tradisional mereka yang dibelakang Joko. Walau Joko memenangkan pemilu tapi Joko bukan orang bebas, silahkan anda perhatikan kekuatan-kekuatan di belakang Joko lalu anda bayangkan seberapa besar pengaruh Joko terhadap mereka. Mungkin terbersit pikiran anda bahwa saat menjadi presiden, Joko akan mempunyai power. Saya harus katakan lagi bahwa kita jangan naif, posisi Joko baik sebelum dan sesudah menjadi presiden itu rapuh, tidak mempunyai akar, rentan dan sangat bergantung pada kekuatan-kekuatan di sekitar dia. Bukan Joko yang membangun kekuatan-kekuatan itu dan Joko tidak mempunyai akar di situ. Jadi bersiaplah untuk mulai menyaksikan keputusan-keputusan presiden yang bukan murni dari Joko. Ini adalah point pertama saya. Seandainya pun ada keputusan kebijaksanaan populis dari Joko, maka perhatikan poin kedua saya berikut


Kedua, niat baik yang tidak tersampaikan. Seandainya pun kita tetap berprasangka baik terhadap niat baik Joko sebagai seorang presiden, tapi tidak semudah dan sesederhana harapan anda terhadap Joko. Urusan apa saja di negara kita ini sudah terlanjur menjadi pelik dan rumit apalagi urusan seorang presiden. Akan ada banyak hambatan, tantangan, baik dari segi carut marut sistem perundangan dan hukum, tumpang tindih birokrasi, morat-marit administrasi dsb dsb belum ditambah pertarungan kepentingan-kepentingan semua pihak, baik persaingan antar kekuatan-kekuatan dari pihak Joko sendiri yang tadinya bersatu dalam pemilu maupun dari pihak lain di luar Joko. Maka bersiap-siaplah untuk mendengar alasan demi alasan mulai dari lamban nya progres atau malah belum dimulainya sama sekali wacana-wacana janji-janji kampanye Joko.

TIDAK HANYA sampai di sini saja, bersiap-siaplah mulai melihat penyelewengan dalam setiap program-program yang akan dijalankan Joko. Contoh mudah saja, bagaimana bisa Joko kecolongan dalam korupsi bus TransJakarta? Memang itu tidak mengurangi niat baik Joko dalam mengatasi kemacetan tapi apa kalian akan menutup mata bahwa ada masalah besar dimana orang baik ini sebegitu mudah nya dikadalin orang? Itu yang ketahuan, untung ketahuan, jika tidak, berapa besar kerugian negara dalam hal ini? Seseorang dari kota kecil Solo bisa mengobok-obok dunia proyek di Ibukota negara Jakarta dengan proyek senilai 1.2 triliyun? Lalu cepat kalian perhatikan apa tindakan cerdas, tegas dan tangkas dari Joko menyangkut hal ini? Apa tindakan nyata Joko dalam mempertanggung jawabkan niat baik nya kepada rakyat? Setelah dia memperjuangkan kepentingan pemilik proyek dengan memberi kemudahan-kemudahan dan keringanan-keringanan lalu dia tahu bahwa dia ditipu mentah-mentah, APA TINDAKAN NYATA JOKO? Paling-paling Joko berlindung seperti: Oh sulit, ini kan menyangkut lintas bidang dan departemen. Tunggulah sedang kita kerjakan. dsb dsb

Perhatikan baik-baik, ini salah satu lagu lama yang akan sering berulang! Jadi niat baik saja tidak cukup! Seberapa sulit kalian memahami konsep mudah ini? Lagu nina bobo pemimpin yang merakyat itu bukan jawaban problem-problem bangsa kita. Seharusnya anda lebih cerdas dan mencari tahu lebih dalam dan lebih baik. Jangan hidup dalam ilusi. Tapi sekarang nasi telah menjadi bubur dan saya akan masuk ke poin ketiga.


Ketiga, Jaga Joko. Terutama anda yang sudah terlanjur ikut-ikutan skenario mereka yang di belakang Joko, tugas berat anda bukan saat ikut-ikutan menjadikan Joko sebagai presiden RI tapi baru dimulai setelah Joko resmi menjadi presiden, jaga Joko supaya amanah. Menjaga amanah sebagai seorang presiden itu tidak hanya / tidak cukup  butuh orang baik tapi juga orang yang tajam, berwawasan luas, berpandangan jauh kedepan, cerdik serta tahu kelicikan-kelicikan, bebas dari pengaruh dan kuat menghadapi pengaruh. Minimal anda sebagai pejuang-pejuang Joko di sosmed mengubah arah dari membela Joko secara membuta menjadi menjaga Joko agar sesuai dengan harapan anda, agar harapan anda tidak menjadi harapan kosong saja. Jangan lagi anda terus terjebak fanatisme semu, lihat secara cerdas, jernih dan bijaksana, anda harus menjaga Joko agar menjadi amanah bukan terus-terusan membela sesuatu yang tidak benar-benar anda ketahui. Ini bukan lomba dimana lalu anda merasa bangga sudah memenangkannya.

Saya tidak ingin anda terus terjebak ke dalam pertikaian favoritisme seperti halnya saat orang bertengkar tentang klub sepak bola kesukaan masing-masing. Karena di sini kita biasanya menjadi lebih emosional dan tidak perduli dengan kenyataan yang sebenarnya, pokoknya lawan terus sampai darah penghabisan. Kita juga cenderung menjadi konyol dan kita menyadari itu tapi kita tidak perduli. Lebih buruk lagi, kita bahkan sengaja mau menjadi bad guy demi mempertahakan gengsi favoritisme, kita rela menjadi jahat. Mudah-mudahan kita tidak sampai terjebak ke kondisi seperti itu. Ini bukan tentang gengsi menang kalah favoritisme dimana anda akan terus membabi buta membela Joko tanpa melihat keanehan, kelucuan, keajaiban dsb yang mulai anda lihat dari keputusan-keputusan dan tindakan-tindakan Joko sebagai seorang Presiden.

Jika saja di era Megawati dulu sudah ada booming sosmed, internet menjangkau orang personal melalui perangkat mobile ke beberapa lapisan masyarakat sampai ke pelosok-pelosok seperti sekarang, saya yakin lebih dari setengah Megawati fanatik akan berubah pikiran. Bangkai nya tidak terlalu tercium dan sayang nya tidak ada bola salju kesadaran politik di pemilu legislatif sebelumnya. Tingkat kerusakan yang terjadi di masa itu yang dilakukan oleh orang-orangnya Megawati sangat berbahaya namun tidak langsung terasa dampaknya di masyarakat. Rakyat tidak langsung merasakan kerugian dari penjualan asset-asset negara dan tidak menyadari betapa berbahayanya kejahatan seperti itu. Mungkin harus terjadi dulu tergadainya celana dalam terakhir mereka oleh preman-preman politik itu baru rakyat mau menyadarinya. Ada banyak kerusakan-kerusakan pada masa itu. Di sini ada pelajaran politik yang terlewatkan, yaitu bagaimana figur seseorang yang kita hormati itu tidak cukup untuk membuatnya menjadi pemimpin bangsa. Sebagai pengagum dan sangat menghormati sosok Bung Karno, bapak bangsa, saya juga menghormati keturunan-keturunannya. Tapi saya tidak lantas menjadi naif membabi buta mendukung tanpa memperhatikan prasyarat kepantasan dan kelayakan. Megawati berada di lingkungan orang-orang yang salah dan tidak ada indikasi dari Megawati untuk memperbaikinya. Bung Karno adalah Bapak Bangsa, seorang negarawan besar, tapi Megawati hanya seorang ibu rumah tangga. Kita salah besar jika memaksakan nya untuk menjadi pemimpin baik secara langsung maupun tidak langsung, bahkan pun untuk seseorang yang manut dan baik seperti Joko.

Kebanyakan kita tidak memahami tingkat kerusakan suatu kejahatan berkaitan erat dengan tingkat martabat, karakter pelakunya. Preman-preman pasar tahunya main cepat asal dapat uang tidak perduli akibat-akibat langsung tak langsung dari tindakan nya, yang penting keuntungan cepat di dapat. Itu bahayanya salah satu kelompok kekuatan di belakang Joko. Menjual asset negara jadi pilihan karena cepat mendapat keuntungan dari komisi, tidak perduli berapa besar negara dirugikan dari murahnya harga penjualan asalkan cocok dengan komisi yang didapat. Padahal mereka bisa saja bermain di konsensi-konsensi pertambangan, hak guna hutan/lahan dsb tapi itu terlalu kompleks dan lama bagi mereka. Anda paham sekarang apa yang saya sebut bahaya dari tulisan-tulisan saya sebelumnya?

Tapi yang lebih berbahaya justru kelompok lain di belakang Joko, para preman berdasi, komplotan militan ekstrim yang kuat. Mereka yang menjual sentimen SARA ke golongan minoritas untuk kepentingan segelintir komplotan mereka sendiri. Jika saja anda tahu bagaimana mereka berpesta pora di awal-awal reformasi menguras harta dan kekayaan negara melalui BLBI dan serentetan persekongkolan lain sesudahnya. Sayangnya lagi-lagi susah untuk membuat rakyat Indonesia merasakan betapa berbahaya nya komplotan ini karena kerusakan yang mereka buat tidak langsung terasa di masyarakat. Susah untuk mengatakan bahwa naiknya harga barang, bbm dsb itu merupakan dampak tidak langsung dari keserakahan komplotan ini. Susah menjelaskan bagaimana negara sudah berusaha mengurangi hutang luar negeri sementara mereka masih terus menghisap darah bangsa Indonesia. Mereka menjual isu SARA ke golongan minoritas karena pertama lebih bersesuaian dan kedua lebih mudah untuk membuat pendukung yang militan dan solid dibanding jika mereka ingin menunggangi golongan mayoritas yang sudah terdiri dari kekuatan-kekuatan tradisional yang masing-masing pun sudah ada unsur keterpecahan, jadi golongan minoritas tidak hanya ideal tapi juga sempurna karena hampir semua dari mereka memang dari golongan itu.

Dengan memanfaatkan rendahnya pengetahuan politik bangsa Indonesia melalui jaringan media, mereka bisa menguasai sebagian dari golongan mayoritas, bahkan dengan secara langsung membeli beberapa pihak. Komplotan ini busuk dan jahat dan tidak hanya ke golongan mayoritas, secara umum dan jangka panjang golongan minoritas pun sebenarnya jauh lebih baik tidak ditunggangi oleh komplotan ini. Mereka menyebar dan menanamkan bibit kebencian, ketakutan, permusuhan seolah-olah hanya itu jalan yang harus golongan minoritas ambil dan hebatnya lagi dengan membuat seolah-olah mereka hanya mempertahankan diri, bibit kebencian, ketakutan dan permusuhan itu hanya dari pihak mayoritas. Tapi kalau anda mau jernih dan menilai lebih dalam itu semua hanya ilusi yang diciptakan komplotan orang demi kepentingan segelintir mereka sendiri, anda tidak ikut menikmati hasil permainan mereka, malah anda hanya kena getahnya dari konflik yang mereka ciptakan.

Jujur saja menurut saya Ahok lebih pantas maju sebagai capres daripada Joko dan saya akan memilih Ahok jika dia salah seorang capres karena sejauh ini track record kemaslahatannya jauh melebihi kemudharatannya. Perhatikan, selama saya tidak melihat calon lain yang lebih baik, saya tidak mempermasalahkan aqidah dan suku Ahok. Tapi sayang, ekses sampingan dari pergerakan komplotan ini selama bertahun-tahun sudah membuat dinding kasat mata yang sulit ditembus, sehingga Ahok tidak bisa maju sebagai capres. Tapi jangan salahkan dinding kasat mata tersebut karena yang menciptakannya justru komplotan dari golongan minoritas sendiri. Fiji pernah punya presiden keturunan Jepang dan saya sama sekali tidak keberatan jika hal serupa terjadi di Indonesia, asalkan tidak ada lagi komplotan yang memecah belah bangsa demi kepentingan segelintir mereka sendiri. Hanya segelintir dari mereka yang menikmati dengan potensi mengorbankan keutuhan bangsa. Mereka adalah musuh kita bersama apapun agama anda, suku anda, ras anda.


Jadi, jangan lupa, jaga Joko dari kendali beberapa kelompok kekuatan dan komplotan di belakangnya. Sadarilah bahwa posisi Joko lemah bahkan walau sebagai presiden RI. Kekuatan-kekuatan di belakang Joko akan mulai memanen hasil pergerakan mereka. Bahkan jika terjadi skenario terburuk dimana Joko berusaha lepas dari kekuatan-kekuatan ini, Joko tidak akan mampu lepas dari ketergantungannya, akan ada banyak kesalahan baik murni dari Joko atau dipaksakan dari mereka yang bisa membuat Joko jatuh.

7/17/2014

Fenomena Jokowi Effect: Benarkah itu dari dan oleh Joko Widodo?

Mana yang lebih dulu, ayam atau telur? Pertanyaan ini analogi yang pas untuk kesulitan saya dalam memahami apakah ketokohan seorang Joko yang menyebabkan adanya jokowi effect atau pencitraan seolah ada jokowi effect yang menciptakan tokoh Joko seperti sekarang ini? Yang pasti saya melihat adanya efek bola salju dari jokowi effect, seperti sulap dari tidak ada menjadi ada dan membesar, membesar, membesar...

Apakah benar anda begitu naif dan percaya begitu saja ketika pertama mendengar adanya survey yang menyatakan elektabilitas Joko bisa memenangkan pencalonan presiden? Di saat itu, bahkan untuk pencalonan gubernur Jakarta periode berikutnya pun saya tidak yakin Joko bisa menang lagi, karena di akhir kepemimpinannya nanti, saya tidak yakin rakyat DKI puas dengan pencapaiannya. Ingat, belum ada masalah besar utama yang dia selesaikan. Lagi pula, setahu saya yang kerja itu lebih banyak Ahok jadi menurut saya Ahok lah Gubernur Jakarta yang sebenarnya. Dan terbukti menurut real count Joko hanya menang tipis di Jakarta. Hanya setengah lebih sedikit rakyat Jakarta mencintai Gubernurnya sekarang ini. Dan di saat akhir periode kepemimpinan nya nanti saya tidak yakin Jakarta bebas banjir dan bebas macet, ditambah terbuka nya kasus-kasus korupsi, dan beberapa hal teknis yang tersembunyi dari masyarakat banyak seperti hutang kota Jakarta yang membengkak, defisit anggaran dst yang pada akhirnya akan memukul Jakarta lebih keras.

Program-program populis dimana-mana memang bagus dan cepat menimbulkan simpati rakyat, tapi problemnya tidak sesederhana itu. Ada harga yang harus dibayar untuk melakukan itu dan jika dilakukan oleh orang yang tidak mempunyai kapasitas hanya akan menimbulkan kerusakan-kerusakan lebih parah dan berdampak lebih lama. Sekedar contoh, ada yang bisa menjelaskan bagaimana korupsi bus TransJakarta bisa terjadi? Kerusakan di sini jauh lebih parah daripada korupsi sejenis, karena pemda DKI di sini sudah berjuang mati-matian memberi kelonggaran, kemudahan bagi si pelaku korupsi, bahkan saya dengan mengusahakan pajak 0%? Wow mimpi apa si koruptor, benar-benar seperti dalam surga bukan? Jadi walau kita berprasangka baik bahwa Joko pemimpin yang tidak korup tapi terbukti menciptakan surga bagi koruptor!

Kembali ke survey elektabilitas Joko, apa ada yang pernah mengaudit lembaga surveynya? Distribusi sampling data nya apa benar-benar mewakili rakyat Indonesia dari sabang sampai merauke? Di sini ada bahaya duluan ayam atau telur effect, karena kita tahu bahwa sayangnya rakyat Indonesia masih memiliki mental ikut-ikutan, mudah dipengaruhi. Apa benar masyarakat kota lain percaya dan ingin Joko jadi presiden? Dan kalau kita memperhatikan betapa militannya lembaga-lembaga survey pendukung Joko (jauh melebihi batas kewajaran) sekarang ini, wajar kalau sekarang timbul kecurigaan saya akan validitas survey elektabilitas tersebut.

Ketika saya mendengar JK maju menjadi cawapres Joko, bulu kuduk saya sampai merinding, betapa ngeri bahaya yang ada di depan mata bangsa Indonesia. JK bukan Biden nya Obama, juga bukan Ahok. Jadi jika sampai JK bersedia merendahkan dirinya menjadi cawapres dari orang yang sebelumnya bisa hancur negara ini kalau jadi presiden, orang yang belum teruji baik kemampuan, ketokohan, kepemimpinan untuk skala nasional, maka anda bisa bayangkan betapa hebatnya skenario dibalik itu semua. Ada harga yang sangat mahal yang akan dibayar oleh bangsa Indonesia dari permainan tingkat tertinggi ini. Sekilas ini sudah bisa dirasakan dari kenapa hanya ada dua capres bukan? Ada yang dikarbit supaya maju dan mereka bersatu di belakangnya. PDIP dan JK saja tidak akan mampu menciptakan ilusi jokowi effect sebesar ini. Kenapa mereka rela berada di belakang tokoh karbitan? Di situlah bahaya besarnya.

Apakah anda benar-benar tidak bisa melihat kapasitas yang sebenarnya dari seorang Joko dari debat-debat kandidat capres beberapa waktu lalu? Anda tidak kesulitan memahami pokok-pokok pembicaraannya? Anda tidak merasakan sulitnya Joko merumuskan pemikirannya dan akhirnya membuat sulit kita memahami dia? Saya pribadi cenderung marah bagaimana seseorang yang terlalu mikro bisa maju sebagai capres di Indonesia, ketika dia tetap dengan caranya menjual blusukannya untuk bangsa Indonesia. Blusukan = simpati masyarakat skala desa/kelurahan dimana dia bisa menemui semua penduduknya. Sayangnya banyak rakyat Indonesia yang tidak melihat ketidak logisan, kemikroan cara berpikir seperti ini dan termakan citra presiden yang dekat dengan rakyat. Joko pasti jadi Lurah yang baik tapi sebagai Presiden waktunya akan habis mendengar hanya sebagian kecil rakyat. Joko terlalu mikro untuk urusan-urusan seorang Presiden Indonesia. Lalu apa anda benar-benar tidak bisa melihat gesture cawapresnya yang kadang seperti tercengang dengan Joko? Dan saya tidak yakin JK terpesona oleh hal yang baik. Apakah benar-benar tidak melihat jika sebenarnya cawapresnya lebih punya power, kharisma, pengaruh dibanding Joko? Ada yang tidak beres di sini!

Sebagian besar dari kita sudah kecolongan. Terlalu mudah bagi sekomplotan golongan yang terinspirasi oleh kisah Obama lalu meniru kisah sukses Obama di pemilihan presiden Amerika. Jokowi effect hanyalah ilusi yang pada giliran bekerja seperti bola salju mempengaruhi sebagian rakyat Indonesia yang sayangnya kurang pendidikan politik. Bukan Joko yang menjadi bahaya, tapi mereka yang dibelakang Joko.

Dosa-dosa Prabowo Vs Kehebatan-kehebatan Joko (Bag. II)

Tulisan saya ini telat karena Pemilu sudah tinggal menunggu hasil perhitungan dari KPU, tapi biarlah jika perlu menjadi bagian dari serpihan kecil saksi sejarah yang akan terungkap selama 5 tahun kedepan. Itupun kalau Joko terpilih menjadi Presiden. 

Pertama, intermezo dulu, sempat terpikir tidak oleh anda seberapa besar pengaruhnya jika anda mengganti sebutan jokowi dengan Joko. Nah sengaja saya ingatkan supaya anda menilai sendiri pasti terasa sangat berbeda, ini sekedar pengingat kecil saya yang bertujuan supaya pencitraan media tentang sosok misterius bernama jokowi lepas dari alam bawah sadar anda, supaya anda terbebas dari image bentukan media. Kenapa? Karena tanpa anda sadari anda sudah merasa ada kedekatan batin, sampai-sampai anda tanpa sadar mungkin merasa lebih jokowi dari jokowi itu sendiri. Anda mempersonifikasikan diri anda ke citra hasil bentukan media sehingga tanpa sadar anda bahkan mau berdarah-darah demi sosok yang sebenarnya tidak benar-benar anda kenal dan ketahui (emang jago CSIS dkk dalam hal-hal seperti ini).

Pernahkah anda merenung kenapa anda bisa menjadi seperti fanatik dan militan demi seorang Joko? Apa sebenarnya yang sudah Joko lakukan untuk anda sehingga anda menjadi segitunya? Yang terjadi sebenarnya adalah anda tanpa sadar mempersonifikasikan kekecewaan, rasa frustasi, kemarahan dst terhadap sistem di negara kita ke sebuah sosok hasil bikinan sekomplotan orang pintar. Permainan pengendalian pikiran massa yang hebat. Mereka menghadirkan sesuatu seolah-olah menjadi juru selamat bagi domba-domba tersesat (konsep kuno mereka yang ternyata ampuh). Seolah-olah Joko adalah jawaban atas semua masalah, padahal anda sendiri tidak tahu yang sebenarnya, apa yang sebenarnya dibalik itu.


Hampir semua dari kita sudah mendengar kehebatan-kehebatan Joko. Tapi apa anda benar-benar tahu apa saja persisnya kehebatan-kehebatan itu? Dikatakan bahwa Joko berhasil sewaktu menjabat walikota Solo, tapi apa anda benar-benar tahu apa saja membuat dia dianggap berhasil di Solo?

Joko menjual program-program populis yang berdampak langsung ke kebutuhan rakyat makanya mudah mendapat simpati dan toleransi dari rakyat, tapi apakah anda benar-benar tahu bagaimana pelaksanaan dan output dari program-program nya tersebut? Apakah anda benar-benar tahu bahwa Joko bisa melaksanakan program-program tersebut sesuai dengan yang diharapkan? Apakah anda yakin Joko bisa mengendalikan orang-orang dan pihak-pihak yang akan mengambil kesempatan? Apakah anda tahu fakta dan bukti yang sudah ada saat Joko menjadi walikota Solo dan Gubernur Jakarta? Kenapa saya banyak mengajukan pertanyaan-pertanyaan tertentu ini, karena saya ingin mengajak anda untuk benar-benar tahu apa dan siapa seorang Joko, agar anda bisa memilah sendiri antara fakta dan citra bentukan dari golongan tertentu. Dengan tujuan akhir agar anda menyadari sendiri apakah anda benar-benar ingin Joko menjadi pemimpin bangsa kita ini.

Sekedar contoh kecil bagaimana bisa Joko membiarkan korupsi bus TransJakarta? Contoh kecil tapi efek nya sangat besar! Seseorang dari Solo melakukan korupsi proyek di Jakarta dengan nilai 1.2 triliyun. Anda mungkin tidak begitu familiar dengan proses untuk memenangkan proyek jadi kurang menghujam di diri anda adanya fakta bagaimana seseorang dari kota kecil tempat dari mana Joko berasal bisa mendapat sebuah proyek triliyunan di ibukota negara dimana Joko menjadi Gubernurnya. Apalagi pada awalnya Joko mengaku tidak kenal dengan koruptor itu, yang adalah anak dari walikota Solo sebelum Joko! Eits tunggu dulu, tolong jangan langsung menganggap saya sedang mencoba memfitnah Joko dan jangan anda secara refleks mau membela mati-matian Joko. Saya sama sekali tidak menuduh atau menyalahkan Joko kan? Saya baru menyampaikan fakta-fakta dengan membantu anda supaya mempunyai latar belakang yang cukup untuk menganalisa apa yang sudah terjadi. Apa yang mungkin terlintas di pikiran anda tadi adalah kesimpulan anda sendiri berdasarkan fakta dan logika bukan dari saya. Dan selamat, sedikit-sedikit anda mulai paham tentang siapa sebenarnya Joko yang sebenar-benarnya. Kalau kita lanjutkan sedikit tentang kasus korupsi ini, oke lah anggaplah mungkin Joko tidak terlibat, tapi itu tidak menghapus fakta bahwa Joko bertanggung jawab atas potensi kerugian negara sebesar 1.2 triliyun.

Baru setingkat kota Jakarta, baru beberapa waktu menjabat, dan itupun baru beberapa saja yang terungkap. Bisa anda bayangkan jika Joko memimpin Indonesia yang jauh lebih besar, jauh lebih kompleks, dan jauh lebih banyak orang-orang yang jauh lebih rakus dan jauh lebih pintar dan lebih mempunyai power?

Anda tentu tidak ingin seseorang yang menjadi nakhoda kapal walau anda yakin dia akan berusaha baik dan berbuat baik agar anda semua selamat dalam perjalanan tidak tenggelam di tengah jalan ternyata tidak mampu memimpin kapal, tidak mempunyai kemampuan menjalankan sistem navigasi yang rumit, tidak mampu mengendalikan awak kapal dst dst.. Saya tidak menghakimi bahwa Joko bukan nakhoda yang baik, itu saya serahkan ke penilaian anda, setelah anda selesai menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti tadi di atas. Anda tidak akan ingin mempunyai pemimpin hanya karena "dia orang yang baik, katanya". Juga tidak akan ingin seorang pemimpin "yang merakyat, katanya" karena merakyat saja tidak cukup untuk memimpin bangsa.


Jadi ada beberapa fase yang harus kita cermati dan pelajari, pertama kita harus memvalidasi beberapa "katanya" tadi lalu kita dengan cerdas harus memisahkan antara fakta dan keinginan /harapan kita. Sering kita menjadi kendor, permisif, pemaaf, toleran dst jauh melebihi dari seharusnya hanya gara-gara kita ingin harapan kita terwujud. Mungkin kita menjadi buta karena rasa frustasi dengan keadaan dan ingin perubahan sesuatu yang lebih baik dan mendambakan seseorang akan datang melakukannya untuk anda. Anda mengharapkan magic dan tidak mau ambil pusing, pokoknya dia akan menyulap sim salabim Indonesia menjadi lebih baik.

Nah, disini saya akan memberitahu anda bahaya besar yang akan terjadi jika anda bersikap demikian. Tidak hanya berupa bahaya jika kita dipimpin orang yang tidak mampu, tapi ada bahaya yang jauh lebih besar yang datang dari beberapa kelompok yang memajukan seseorang yang tidak kapabel untuk menjadi Presiden Indonesia. Mereka yang orang-orang pintar, teroganisir ternyata memajukan seseorang yang tidak mempunyai kapasitas untuk menjadi Presiden Indonesia! Camkan dalam hati anda bahwa Anda tidak akan ingin mempunyai pemimpin yang baik tapi tidak mampu. Bisa hancur negara ini, kata Jusuf Kalla.


Pokok pemikiran saya mungkin bagi anda masih terlalu abstrak dan tendesius. Jadi saya harus menyusun ulang penyampaian saya. Karena saya tidak ingin anda langsung menolak apa yang akan saya sampaikan hanya gara-gara faktor personal, like and dislike atau secara refleks membantah karena di alam bawah sadar anda sudah diprogram orang tanpa anda sadari, dan lain-lain dan sejenisnya. Saya akan berusaha menjembatani dulu dan bila perlu mengingatkan adanya sudut pandang baru yang lebih baik dan lebih sesuai dengan keinginan dan kepentingan pribadi anda. Kenapa jadi repot gitu? Maaf, menurut saya sebagian besar dari anda sekarang masih dikuasai oleh permainan sekomplotan orang yang sangat ahli dalam hal pengendalian massa. Saya tidak menganggap remeh kemampuan dan daya pikir anda. Tapi ijinkan saya menunjukan sudut pandang baru yang saya jamin jauh lebih sesuai dan baik untuk anda. Langkah pertama yang mudah, mohon hapus sebutan jokowi dan ganti dengan Joko seperti nama aslinya. Ingat, anda tidak benar-benar mengenal siapa Joko dan anda ingin sekali tahu siapa sebenarnya Joko yang sebenar-benarnya. Namun jika anda ternyata adalah orang bagian dari musuh alami saya, tak perlu panjang lebar: hi bro umad bro, come at me bro haha.. TO BE UPDATED.